Oleh: Erna Febru Aries S. | 14 Agustus 2010

Hikmah Ramadhan

Rasulullah saw. menampilkan sikap yang khusus dalam menyambut datangnya bulan Ramadhan. Logikanya, jika Rasulullah saw. menyambut Ramadhan penuh dengan keistimewaan, idealnya seorang muslim juga harus memperlihatkan sikap yang tulus dalam menyambut hadirnya Ramadhan, karena bulan itu penuh dengan keistimewaan. Hasbi Ash Shiddiqy menjelaskan, ada beberapa hal yang harus dipersiapkan seorang muslim dalam menyambut bulan Ramadhan. Antara lain adalah:
Pertama, mempersiapkan wawasan pengetahuan tentang berpuasa yang baik dan benar dengan senantiasa mengacu kepada petunjuk Alquran dan Hadis. Pengetahuan yang dimaksud adalah seputar tentang rukun puasa, syarat syah, makruh, adab, faedah, rahasia, hikmah serta yang membatalkan puasa dan lain sebagainya.
Kedua, mengekspresikan sikap yang senang dan bahagia, baik secara lahir dan bathin, sebagaimana kegembiraan Rasulullah dan sahabat-sahabatnya dalam menyambut datangnya Ramadhan. Kata Rasul: ”Barangsiapa yang berbahagia dengan datangnya Ramadhan, Allah mengharamkan jasadnya terhadap api nereka.” (HR. Ahmad).
Ketiga, mengiktikadkan jiwa penuh dengan semangat untuk dapat eksis dalam menjalankan ibadah secara sempurna. Ramadhan adalah bulan latihan, maka setiap latihan memerlukan semangat dan stamina yang kuat agar latihan tersebut berjalan dengan sukses.
Keempat, memelihara dan meningkatkan amalan yang telah dilakukan, untuk tetap berlangsung sampai kepada pasca Ramadhan. Suatu sikap yang tidak ideal jika rutinitas pengamalann ibadah hanya pada bulan Ramadhan saja, bahkan hanya awalnya saja. Refleksi ibadah akan dapat terwujud, jika ibadah itu tetap dijalankan tanpa melihat batas waktu dan tempat.
Kelima, menghilangkan tradisi-tradisi yang memberatkan. Perspektif dan cara pandang yang salah di kalangan mayoritas kita adalah menyikapi Ramadhan sebagai bulan euforia belanja. Memberatkan diri dan memboroskan belanja karena puasa merupakan sikap tidak baik.
Ramadhan yang sewajarnya, bulan latihan lapar, haus, justru harus dibalas dengan memuaskan kehausan dan kelaparan di saat berbuka secara mubazir. Padahal, salah satu hikmah Ramadhan adalah menimbulkan kesadaran akan nilai-nilai sosial, agar dapat merasakan laparnya kehidupan yang dihadapi fakir dan miskin.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: